Kamis, 23 Desember 2010

Takdir Kita :: 4


---------------------sore hari di rumah Caik


Cakka sedang mencuci mobilnya di depan rumah.ketika sebuah mobil berhenti tepat didepan pagar rumahnya.Turun seorang gadis yang berjalan riang memasuki gerbang pintu rumah.






Cieeeee..seneng banget lu ? == tegur Cakka pada Oik yang baru pulang sekolah sore itu.


Hahaha,soalnya..gue udah baikan doong sama Dayat == cerita Oik mendekati Cakka dan berdiri disamping Cakka yang sedang mencuci mobil.


Hah ? gimana ceritanya tuh ? == Tanya Cakka pura-pura tidak tahu


Pas istirahat pertama,Dayat ngejelasin semuanya sama gue,kalo sikap dia kemaren-kemaren itu sengaja Cuma mau buat cewek itu seneng,soalnya dia itu anaknya rekan bisnis papanya Dayat. Gituuu == jelas Oik riang seperti anak kecil yang baru dibelikan sepeda baru.


Cakka hanya tersenyum,mendengarkan celotehan Oik yang memang sudah diketahuinya sebelum Oik menceritakan itu.


Ckckckkc == Cakka mengacak-ngacak rambut Oik,saking gemasnya dia pada Oik.


Aaaah,cakkaaaa mah == Oik berdecak kesal


Udah deh,gue kedalem dulu yaa == pamit Oik memasuki pintu ruang tamu


Semoga ini yang terbaik buat kamu dan bikin senyum kamu terus seoerti ini Ik. == batin Cakka memandangi punggung Oik yang semaik jauh.






-------------------------esoknya di sekolah


Temen-temen semua,minggu depan kan bakal ada acara HUT sekolah kita yang ke 98 tuh,nah acaranya bakal diisi sama karya musical dari tiap kelas.Dan tiap kelas itu kudu wajib ngirimin perwakilan,mau grup mau solo atau duet sekalipun,pokonya yang penting ngirimin. == Jelas Agni ketua kelas 12-IPA3.


Eh,kita ngirimin solo aja Ag ? gimana? == tawar salah satu anak disudut ruangan.


Boleh juga,tapi siapa ?== jawab Agni


Cakka aja,Cakka aja == seru anak-anak perempuan dikelas itu yang ternyata kelas Cakka.


Oke oke.stoooop ! == lerai Agni karena kelas bergemuruh dengan nama ‘Cakka’


Semuanya menghentikan celotehannya dan kembali focus pada Agni.


OK,kalo kalian maunya Cakka,Cakka nya mau gak ? == Tanya Agni


Semua siswa dan siswi memandang kearah Cakka semua.Yang punya nama malah lagi cengo.






Kenapa pada liatin gue semua ? == Tanya Cakka polos


Keputusannya ada die lo lah == jawab Agni gemas


Oooooooh….==jawabnya datar


Terusss? == jawab semua siswi tak sabar


OK.gak masalah == jawab Cakka santai


Yeeeeeey == seru semua siswi senang.






-----------------------Lima hari kemudian


Dua hari sebelum hari H,Cakka belum juga menemukan lagu yang akan dia bawakan solo,karena memang belum ada inspirasi.


Tiba-tiba ada yang mengetuk kamarnya.






Masuk ! == seru Cakka


Eh,kka,anterin gue beli something yuk ! == tutur Oik langsung duduk dihadapan Cakka yang sedang memilah-milih kaset.


Something?buat siapa ? == Tanya Cakka


Dayat. == jawab Oik polos


Mau gak? Kalo nggak yaaa,gue pergi sendiri == ancam Oik


Cakka tau Oik paling tak biasa kalo kemana-mana sendiri,sekalipun ke gang depan komplek.Selalu Cakka yang menemaninya.


Iya.iya,,,kapan ? == jawab dan Tanya Cakka


Sekarang lah,masa taon depan == jawab Oik taksabar


Yaudah sana ! gue siap-siap dulu == usir Cakka


Yeeeey,ngusir ? == jawab


Emang lu mau liat gue ganti baju ? niiiih … == goda Cakka


Iiiiiiih,ogah ! == Oik buru-buru meninggalkan kamar Cakka


Hahahah == tawa Cakka






-----------------------Mall Taman Anggrek


Duuuuh capek nih,mana gue belom dapet apa-apa lagi ! == keluh Oik sambil memegangi lututnya


Apalagi gue,dari tadi Cuma muter-muter gak jelas gini ==Cakka ikut-ikutan mengeluh tapi tetep dengan stay coolnya.


Eh,eh itu,coba ke toko itu yuk ! == ajak Oik dan langsung menarik tangan Cakka.






Dapat !


Oik mendpatakan barang yang dicari,sebuah gelang tambang silver yang berbandul penghitung waktu pasir,berbentuk dua buah segitiga yang menyatu dan terdapat ruang didalamnya,juga pasir berwarna putih.






Bagus gak ? == Tanya Oik ketika sudah keluar dari toko tersebut


Yaaa,lumayan lah..==jawab Cakka sambil memperhatikan gelang tersebut.


Dayat pasti suka ! == celoteh Oik riang


Cakka hanya tersenyum melihat gadisnya berceloteh riang dan mengacak-acak rambutnya.






Betapa senangnya hati Oik karena orang yang disayanginya kembali mempedulikan dia beberapa hari ini.Meskipun baru beberapa hari,tapi itu mampu membuat Oik seakan melayang dimabuk asmara.Tak peduli ada orang yang sangat tersakiti melihat kedekatannya dengan Dayat kembali.Meskipun orang itu tersakiti tapi dia mencoba meyakinkan hatinya kalau dia akan ikut berbahagia melihat gadis yang disayanginya juga bahagia,Cinta yang agung.






Dalam perjalanan pulang,Oik tertidur karena kelelahan.Ketika di lampu merah,Cakka melihat sosok pria yang sangat dia kenali,membonceng perempuan yang juga cukup familiar untuknya.Ketika lampu hijau menyala,motor yang cukup familiar untuk Cakka melaju menuju arah utara,searah dengan Cakka.Jadi dia bisa membuntutinya.Motor itu berbelok kearah kafe,kafe langganan Cakka dan teman-temannya.






Cakka menepikan mobilnya tak jauh dari parkiran kafe itu agar dia bisa melihat dua anak manusia itu.






Anjriiit ! == kesal Cakka,suaranya tertahan takut membangunkan Oik.


Dayat brengsek ! *umpat Cakka dalam hati.






Ternyata benar saja dugaan Cakka,sosok yang cukup familiar itu adalah Dayat dan Zahra.Memasuki sebuah kafe dengan sangat mesra.Cakka tak habis fikir dengan ini semua.Dia tak mengerti apa yang sedang terjadi,dan kenapa Dayat masih bersama Zahra.Kalau Dayat Cuma ingin menyenangkan hati Zahra karena dia anak rekan bisnis papanya,kenapa sangat begitu mesra untuk alas an itu ?


Cakka kembali menjalankan mobilnya menuju rumahnya,dengan kecepatan yang tak biasa.


Sampai didepan pintu gerbang,Cakka membangunkan Oik dan menyuruhnya turun disini,karena Cakka ada urusan lain.






---------------kafe


Beruntung, Ketika Cakka sampai dikafe itu,Motor Dayat masih terparkir.Dengan langkah gontai Cakka memasuki pintu kafe dan mencari-cari sosok Dayat.


Dipojok ruangan,dua anak manusia sedang asik bermesraan sambil sesekali tertawa mentertawakan obrolan mereka.


Tak ingin berburuk sangka,Cakka menguping pembicaraan mereka tepat di meja belakang mereka(Dayat&Zahra).






Sayang,sampe kapan sih kita harus jaga jarak disekolah ? == Tanya Zahra manja


Sabar ya sayang,Cuma tinggal besok aja ko.waktu taruhan aku kan Cuma seminggu.Jadi kamu sabar ya ! == jawab Dayat lembut dan mencium tangan Zahra.


Emang kamu taruhan apaan sih ? harus pake jaga jarak sama aku segala ? == Tanya Zahra lagi.


Gini,pas hubungan kita ketauan sama si Oik tuh,temen-temen aku pada liat kejadian itu.Terus waktu aku kumpul-kumpul sama mereka,mereka bilang aku ini lah,itu lah,payah lah,pokonya semuanya pada ngecengin aku deh yang.Terus karena aku gak tahan aku bilang deh,mau kalian apa!terus mereka jawab,Taruhan!


Aku jawab”siapa takut” gengsi dong, kalo aku bilang gak mau?’


Zahra hanya mengangguk tanda mengerti mendengarkan pacarnya berbicara.


Terus mereka jadiin si Oik tarohan deh.katanya”kalo lo bisa macarin si Oik lagi dalam waktu seminggu,gue berani kasih lo tiket liburan kebali buat dua orang” Jelas Dayat panjang yang makin membuat Cakka naik Darah.






Prok..prok..prok…suara tepung tangan seseorang menghampiri meja Dayat dan Zahra.


Hebat..hebat…! == ucap Cakka tersenyum sinis dan amarah yang tertahan.


Jadi ? lo balikan sama si Oik Cuma buat tarohan doang hah ? == Tanya Cakka emosi dan mencengkram kerah kemeja Dayat sehingga Dayat bangkit dari duduknya.


Dayat tak berbicara,hanya tersenyum sinis.dan Zahra melihat kejadian itu dengan raut wajah panic.


Brengsek lu ! == Kesabaran Cakka habis dan melayangkan bogem mentah tepat di pipi Dayat,dan langsung membuat Dayat jatuh terduduk.






Aaaaaw ! == jerit Zahra yang langsung menarik perhatian dari orang-orang yang ada didalem kafe yang cukup ramai tersebut,karena tak terbiasa melihat perkelahian antara laki-laki.


Lo butuh tiket kebali hah ?


Gue bayar,,Yat,Gue bayar !


Cuma tiket kebali doang Yat,lo gak pikirin perasaan Oik ? hah ?


Emosi cakka sangat tidak terkontrol waktu itu,untung pelayan-pelayan dan juga manager kafe turun tangan.Kalo tak seperti itu,bisa-bisa kantor polisi urusannya.






Setelah menyelsaikan urusan tadi,buru-buru Cakka pulang.Ya meskipun Oik tak akan mengatakan yang macam-macam tapi tetap saja ia khawatir pada Oik.






-------------rumah Caik


Baru saja Cakka turun dari mobil dan memakirkan mobilnya digarasi,Oik sudah bertengger di depan pintu rumah.


Tumben ? *batin Cakka


Eh?tampangnya ko jutek gitu ya ? *Tanya Cakka dalam hati sambil melangkah menuju Oik.






Dari mana ? == Tanya Oik ketus sambil melipat tangan diatas dada layaknya bos pada majikan.


Mmmm,dari rumah temen ==jawab Cakka bohong.


Bohong ! == jawab Oik menatap Cakka lekat.


Oik mengeluarkan HP-nya dan memperlihatkan sms dari Dayat.


Cakka menerimanya dengan wajah bingung dan membaca pesan itu.






Bilangin,Makasih sama Cakka,udah kasih gue sapuan warna biru di pipi gue.dan satu lagi, kita putus !






From :: Dayat






Setelah membaca pesan itu,Cakka buru-buru melihat mata Oik.






Gue bisa jelasin Ik..== ucap cakka lesu dan penuh harapan


Gak,perlu ! == jawab Oik ketus dan menahan tangis


kenapa sih kka ? Dayat itu orang yang aku sayang,baru kemarin aku rasain kasih sayang dia lagi kka.Aku sayang dia,Cuma Dayat kka.Dayat == marah Oik yang semaik lama suaranya semakin parau dan tak terdengar karena tangis yang lagi-lagi menghujani pipinya.


Cakka langsung memeluk Oik,meminjamkan dadanya sebagai tempat hujan tangis itu turun.Oik tak membalas pelukan itu karena memang dia kesal dengan Cakka.






Ini semua gak kaya yang kamu fikir ik ,kamu salah paham == jelas Cakka disela-sela tangis Oik


Cukup ! == Oik melepaskan pelukan Cakka dan melangkah mundur menjauhi Cakka.


Aku kecewa sama kamu kka,aku udah muak dengan semua ini.Aku gak nyangka,kalo kamu bisa pisahin aku dari…dari orang yang aku sayang.Dan kamu tau kan,betapa aku sayang sama Dayat ? == tegas Oik disela-sela tangisnya.


Cakka hanya bisa menunduk,merasa serba salah.


Tapi,…. == Cakka mengangkat wajah nya dan memandang Oik.


Cukup ! == Oik berlari memasuki kamarnya…






Ik,oik,,,,,,==panggil Cakka


Brengseeek ,araggggh == kesal Cakka pada dirinya sendiri dan meremas kepalanya.






Tak ada cara lain selain meminta bantuan mama Uci.


Yaaah,mama Uci memang sangat memahami Oik,beliau juga bisa membuat Oik tenang jika sedang galau,sedih,ataupun patah hati.Meskipun patah hati baru sekarang-sekarang ini,tapi Cakka percaya mama Uci bisa membujuk Oik.Cakka tau semua itu dari bundanya.






OTP Cakka & mama Uci


Hallo tant ? == panggil Cakka sopan


Iya,Cakka ? kenapa ? == jawab mama Uci


Tante bisa dateng kerumah gak sekarang?bujuk Oik tant ! == mohon Cakka


Loh?Oik kenapa kka ? dia sakit ? == Tanya mama uci panik


Bukan tante,tapi ………………………* == Cakka menjelaskan awalmula permasalahan itu dan untungnya mama Uci memahaminya.


Yaudah,kamu sabar ya kka,tante segera kesana == putus mama Uci akhirnya.






----------------kamar Oik


Oik sayang,kamu gak boleh gitu sama Cakka.Maksud Cakka itu baik nak. == nasihat mama Uci


Tapi,mah.Kenapa Cakka harus mukul Dayat coba?jadinya kan Dayat mutusin Oik mah. == Oik bersikeras dengan perkataannya.


Loh sayang ? jadi ? kamu fikir Cakka mukul Dayat itu tanpa alasan? == Tanya mama Uci bingung


Tanpa alasan giman?jelas-jelas Cakka itu mukul Dayat karna dianya gak suka kalo Oik deket-deket sama Dayat lagi mah..==tutur Oik


Yaudanh sayang,mama Cuma mau kasih tau,kalo anak mama ini udah dewasa, bisa memilih mana yang baik dan nggak buat kamu,mama percaya Oik ! == tegas mama Uci menggenggam pundak Oik


Satu lagi,dengerin penjelasan Cakka ! == ucap mama Uci dan pergi meninggalkan Oik


Mama pulang dulu ya sayang ! == pamit mama Uci dan mengecup kening Oik.


Oik menjawab dengan anggukan.














Setelah mama Uci keluar dari kamar Oik,lalu menemui Cakka di ruang tamu untuk berpamitan dan juga menyuruh Cakka untuk menjelaskan semuanya sama Oik.


Dengan langkah ragu,Cakka menaiki satu persatu anak tangga menuju kamar Oik.


Apa iya,gue harus certain semuanya sama Oik tentang kejadian yang gue denger dan gue liat dengan matakepala gue sendiri barusan?tapi itu pasti nyakitin banget buat Oik,gue gak mau liat Oik terpuruk lagi,Cuma gara-gara si Dayat berengsek itu.*batin Cakka






Cekrekkk ….


.Cakka perlahan membuka pintu kamar Oik.Dilihatnya gadis itu sedang berdiri didepan jendela kamarnya menatap pemandangan petang yang cukup indah.


Cakka langsung duduk dibibir ranjang Oik,tepat didelakang gadis itu berdiri.


Hening,tak ada yang memulai pembicaraan.


Dengan hati teguh,Cakka pun memulai pembicaraan.






Ik,gue minta maaf soal Dayat. == ucap cakka menyesal.


Dan satu hal yang harus lo tau,…..==Cakka menghentikan kalimatnya,menunggu reaksi dari Oik.sayangnya Oik tak bereaksi,hanya diam tetap menatap pemandangan didepannya.Dengan berat hati,cakka melanjutkan kalimatnya.






Gue ngelakuin ini semua demi lo,gue gak mau liat lo sakit hati lagi karna Dayat. ==lanjut Cakka penuh nada keprihatinan


Kali ini Oik memperhatikan Cakka,melihatnya,melihat ekspresi Cakka yang tak dibuat-buat kalau dia ikut merasakan apa yang Oik rasakan.






Lo bakalan tau sendiri,kenapa gue ngelakuin itu sama orang yang lo Sayang,dan semoga lo bisa terima itu == ucap Cakka dan bangkit dari duduknya meninggalkan kamar Oik.






Oik menatap kepergian Cakka dengan penuh tanda Tanya…apa maksud perkataan Cakka barusan ?*batin Oik










--------flashBack ON


Satu yang gue minta,jangan PERNAH lagi nyakitin perasaan Oik.gimana pun caranya itu urusan lo == ucap Cakka setelah menyelesaikan persoalannya di ruang manager kafe itu.






Haha,lo suka sama si Oik ? sampe lo segitunya sama gue ? == Tanya dayat meremehkan.






Bukan urusan lo == jawab Cakka tajam dan berlalu meninggalkan ruang manager.






---------flashBack OFF






Malam harinya,Oik tak juga terlelap meski jam sudah menunjukan pukul 23.30. Dia terus saja kepikiran ucapan Cakka barusan.Bukan masalah ‘semua yang dilakukan Cakka itu demi dia’,karena memang Oik tak sadar kalau Cakka mengucapkan kalimat itu barusan,tapi dia terus saja terngiang kalimat cakka yang


‘Lo bakalan tau sendiri,kenapa gue ngelakuin itu sama orang yang lo Sayang,dan semoga lo bisa terima itu’…kalimat itulah yang sejak tadi menjadi kopi dimalam itu,kopi yang membuatnya terjaga.






---------------pagi hari


Baru saja Oik menikmati mimpinya,dia harus terbangun lagi karena alarm yang berdering dan menunjukan pukul 5.30 pagi.Tak biasanya,Oik langsung saja menuju kamar mandi dan memakai seragamnya,lalu langsung menuju ruang makan.


Karena memang ia terlalu bangun pagi,jadilah dia harus sarapan sendirian,meskipun sarapan hanya dengan roti oles.Ya sebenarnya,ini yang sedikit membuat Oik lega,sarapan sendirian tanpa harus melihat Cakka didepannya.Karena memang dia masih tak terima dengan perbuatan Cakka kemarin.


Saat Oik selesai sarapan,barulah Cakka turun dari lantai 2.


Cakkanya sih biasa-biasa aja,dan langsung ngajak Oik berangkat bareng.






Dalam perjalanan kesekolahnya,mereka hanya saling diam.Sesekali Cakka melirik kearah Oik,melihat gadis itu sedang memperhatikan sebuah gelang ditangannya.Gelang yang waktu itu ia carikan khusus untuk Dayat.


Cakka tersenyum miris melihatnya.Takut kalau-kalau Oik tak dapat menerima keadaan yang sebenarnya.






-----------SEKOLAH


Saat mobil yang ditumpangi Cakka dan Oik sampai didepan pintu gerbang,didepan mereka ada sebuah mobil yang sangat dikenal Oik,mobil Dayat.






Saat Caka mematikan mesin mobil,dengan riang Oik membuka pintu mobil dan langsung menghampiri mobil Dayat yang tepat berada di sebelahnya,tapi dengan pandangan tetap pada gelang itu.


Oik terus melangkah tanpa memperhatikan jalan didepannya,dan saat dia akan memberikan gelang itu,dan mulai melihat keadaan didepannya,…..






Bagai disambar petir di pagi hari,Oik melihat orang yang sangat ia sayangi sedang merangkul wanita lain,wanita yang ia katakan hanya sekedar anak rekan bisnis papanya.


Mencoba ber posotifthinking,Oik berusaha tersenyum didepan orang yang disayanginya itu meskipun tersenyum miris.Oik mencoba meneguhkan hatinya kalau orang yang ada didepannya itu hanya sedang bersandiwara.Mencoba mengendalikan air matanya,agar tak tumpah disitu.Mencoba sebiasa mungkin dalam keadaan seperti ini.






Maksudnya apa ini ? == Tanya Oik pelan dan melihat tangan keduanya yang saling merangkul.


Saat Oik menanyakan hal itu,Cakka berdiri di belakang Oik dengan wajah miris juga.






Semuanya diam,hanya saling menatap.


Tak ada sepatah kata pun yang keluar dari mulut manis Dayat.Sedangkan Zahra,hanya menatap Dayat dengan kebingungan.


Akhirnya Cakka mensejajari posisi Oik,tak lagi dibelakang gadisnya itu,dan Cakka merangkul Oik.


Oik melihat kearah Cakka,dengan mata sendu.






Apa maksudnya? Aku gak ngerti. ? == ucap Oik lesu tak ada daya


Cakka hanya menatap oik miris,dan merangkulnya lebih erat.


Siapa aja,tolong jelasin sama aku == ucap Oik datar dan pandangan matanya kosong.






OK.gue rasa , gue yang harus jelasin ini semua.! == ucap Dayat akhirnya


Yah,sebenernya gue itu orang yang seperti lo liat sekarang Ik,dan keadaan yang sebenernya adalah apa yang ada didepan mata lo sekarang.Gue harap lo bisa terima keadaan ini Ik,Dan gue juga mau minta maaf kalo gue udah mainin lo. == jelas Dayat dan langsung pergi dari situ.






Jedarrrrr *sekarang,petir benar-benar seperti menyambar tubuh Oik.


Tenaganya sudah terkuras hanya untuk mendengar perkataan yang terlontar dari mulut Dayat.perkataan yang sama sekali tak terfikirkan oleh Oik akan keluar dari mulut Dayat.


Darahnya seakan berhenti mengalir,jantungnya seakan berhenti berdetak,dan waktu seakan berhenti begitu saja.Tuhan seakan menghujatnya,tuhan seakan menghukumnya saat itu.


Kenapa harus Oik ? kenapa harus dia yang merasakan hal sepedih ini tuhan? *batin Cakka memperhatikan mimic muka Oik yang semakin lama semakin pucat,semakin terpuruk.






Tak mampu lagi menggenggamnya,gelang itupun jatuh,terlepas dari genggaman Oik seiring dengan kepergian Dayat.Gelang itu menghantam aspal dan bandulnya pecah begitu saja,pasir yang ada didalamnya pun keluar berhamburan.






Waktu yang terpecahkan,bandul itu seperti waktu yang Oik hadapi sekarang.Kini Oik mengerti,semuanya.


Bahwa Dayat,bukan orang yang ditakdirkan tuhan untuk memberikan cinta untuknya,bukan orang yang mengerti dirinya,dan bukan jodoh yang ditakdirkan tuhan untuknya.






Lelah dengan semua kenyataan yang harus ia hadapi didepannya,Oik memeluk orang yang ada disampingnya erat,sangat erat,dan orang itu tak lain adalah Cakka.Orang yang selalu ada disaat Oik tersakiti oleh lelaki dan tepatnya Dayat,orang yang selalu memberikan energi positifnya disaat ia tak mampu memproduksinya lagi,dan orang yang selalu setia menjadi tembok yang selalu menjadi tempat bersandar oik ketika ia ingin menumpahkan semua kesedihannya,semua kekesalannya.Hanya Cakka,dan Cuma Cakka.






Cakka membalas pelukan Oik erat.






Gue malu kka.malu ! == ucap Oik pelan


Hey ? malu kenapa ? == Cakka melepas pelukannya dengan melihat wajah Oik


Malu sama kamu,malu sama keadaan ini. == ucap Oik menunduk.


Langsung saja Cakka memeluk Oik kembali


Kenapa harus malu ? ini semua takdir tuhan dan lagi,gak ada yang mempermalukan kamu Ik. == Cakka membelai rambut Oik.


Kalo kamu mau nangis,nangis aja Ik.Nangis disini,dipelukan aku == Ucap Cakka.


Oik melepaskan pelukannya,tersenyum kearah Cakka,senyum kesedihan.






Gak usah ! == ucap Oik pilu dan berjalan menuju kelasnya.






Beberapa detik Cakka melihat punggung Oik makin menjauh dan Cakka mulai menyadari kalau Oik sudah tak ada disampingnya lagi.Cakka hendak menyusul Oik,tapi pandangannya terhenti pada gelang yang sudah tak berupa didekat kakinya,dan memungut gelang itu.






Rusak 1 == komentar Cakka pada gelang ditangannya dan memasukan gelang itu kesaku bajunya,lalu berlari mengejar Oik.






----------------kelas Cakka


Saat baru memasuki kelasnya,Cakka sudah di introgasi Agni perihal lagu apa yang akan Cakka bawakan nanti malam.Karena nanti malam adalah perayaan HUT sekolah nya yang ke 98.






Kka,jadi lo mau bawain lagu apa ? == Tanya Agni tak sabar


Lagu ? == Cakka bingung sendiri


Iya ? lagu buat perfume lo nanti malem ? buat wakilin kelas kita ? = Tanya dan jawab Agni tak sabar


Oooh,gimana entar aja deh ! == jawab Cakka berlalu didepan Agni


Eh gak bisa gitu dong kka ? == jawab Agni mengejar Cakka


Udahlah Ag,gue lagi gak mode bahas ini,yang jelas gue udah nyiapin lagunya! == ucap Cakka bohong,karena tak ingin diganggu Agni.










----------------sore hari dirumah Caik


Sejak perjalanan pulang dari sekolahnya,Oik tak banyak bicara.Itu membuat Cakka lebih sedih dan membuatnya semakin tak mengerti.






Memang,Oik hanya sedang merenung.Tak ingin lagi kejadian seperti tadi hadir dikehidupannya,sakit,lebih dari sakit yang Oik rasakan saat ia tau bahwa Dayat telah mentah-mentah membohonginya.






Entah kenapa saat ini Oik tak ingin menangis walau hatinya sakit.Air matanya seakan enggan menemani kesedihan Oik.


Oik lebih sering melamun dari pada menangis.Oik seperti orang yang kehilangan setengah nyawanya,hanya Diam.


Dan didepan Cakka dia bertingkah seperti biasanya,walaupun sorot matanya tak selaras dengan tingkahnya yang ceria.


Mungkin,hatinya telah mati rasa.Rasanya untuk Dayat lenyap begitu saja seiring dengan rasa sakit yang telah Dayat torehkan dihatinya.


Kini hampa yang Oik rasakan,dan hatinya seakan sedang menunggu orang yang tepat untuk mengisi kekosongan itu.


Semoga tuhan mengirimkan orang itu secepatnya,semoga takdir yang tuhan berikan sesuai dengan keinginan Oik.






Ketika Oik sedang berada dikamarnya membaca novel,Cakka mengetuk pintu dan masuk tanpa komando.






Ik ? == sapa Cakka ketika baru memasuki kamarnya.


Ya ? == jawab Oik tanpa menatap Cakka


Ko belom siap-siap ? == Tanya Cakka melihat gadisnya masih mengenakan baju tidur.


Karena memang malam ini adalah acara perayaan HUT sekolahnya.Dan semua murid diwajibkan datang.


Males,ah ! aku gak ikut == jawab Oik tetap pada novel


Loh ? wajib tau ! == ucap Cakka duduk didepan Oik.


Kali ini Oik menutup novelnya dan duduk berhadapan dengan Cakka.


Semua siswa wajib dateng kan ? == Tanya Oik mengintrograsi


Cakka mengangguk.


Maka dari itu,males ketemu si Dayat. == Jawab Oik melangkah menuju balkon kamarnya


Cakka mengikuti Oik.


Oooh,itu.santai aja kali Ik.anggep aja si Dayat gak pernah punya hubungan yang special sama kamu. == ucap Cakka


Gampang , ngomong sih.Hati gak bisa bo’ong ! == jawab Oik menatap langit senja


Cakka berdiri disamping Oik,juga menatap senja.


Padahal aku mau kasih something buat kamu . == ucap Cakka


Hah ? apaan ? == jawab Oik penasaran


Makanya,dateng ya ? yayayay? == bujuk Cakka


Cakkaaaaaa,akunya males ketemu si Dayat == jawab Oik duduk di kursi dibalkon itu.


Kalo menurut aku,kamu harus bisa tunjukin sama si brengsek itu,kalo kamu udah gak ada rasa sama dia,kalo kamu itu kuat.jangan kaya gini dong == saran Cakka


Oik diam…mencerna kata demi kata yang terlontar dari Cakka barusan.Kemudian mengangguk mantap.






Kamu bener,aku harus tunjukin sama si Dayat,kalo dia bukan segalanya buat aku. == ucap Oik tersenyum


Naaah,itu baru Oik == ucap Cakka bangga dan mengacak-acak rambut Oik






-----------------Parkiran Sekolah malam harinya






Ketika mobil Cakka dan Oik telah mendapat tempat parkir,lalu keduanya turun.Pada saat itu dayat dan Zahra ada didepan mereka,berjalan mesra didepan mereka.Cakka menggenggam tangan Oik dan berjalan mendahului Zahra dan Dayat.Oik tak dapat berbuat apa-apa,dia hanya menurut.






Musik bergema kesetiap sudut ruangan melalui soundsistem yang terpasang di setiap sudutnya.Semua siswa,menikmati suasana itu.Sebelumnya sudah ada sambutan-sambutan dari ketua komite,kepala sekolah,juga perwakilan dari guru-guru untuk menyampaikan sepatah duapatah kata.Kini giliran murid-murid yang berdecak mengikuti musik yang dibawakan perwakilan dari setiap kelasnya.Jika lagu yang dibawakannya itu bergendre slow maka penonton akan ikut menyanyi bersamanya,tapi kalau lagu yang dibawakannya energik mereka akan menari-nari seperti berada di sebuah konser group band.






Ik,tunggu kejutan dari gue ya ! == ucap Cakka sebelum meninggalkan Oik menuju backstage


Eh ? == Oik masih bengong menatap kepergian Cakka






Tak lama kemudian,terdengar sebuah petikan nada-nada gitar berasal dari atas panggung.Oik menatap orang itu lekat,karena jarak tempat dia berdiri dan panggung cukup jauh,jadilah dia semakin mendekati panggung.Samar-samar,dia melihat seorang pria memakai jas silver dan memangku gitar berwarna hitam dengan ornament putih duduk disebuah kursi.






Riuh suara gadis-gadis menyabut sosok diatas panggung,semuanya berdecak kagum.






OKeh ! == ucap orang itu


Gue disini mau bawain sebuah lagu,khusus buat Oik, == ucap Cakka sambil menunjuk Oik yang berdiri tak jauh dari panggung


Lantas semua mata yang tertuju pada Cakka,mengikuti arah yang ditunjuk Cakka pada soarng gadis Cantik yang Cakka tunjuk,semuanya memandang Oik iri.


Gue Cuma mau bilang sama dia,ada orang yang lebih ngehargain perasaan dia,ada orang yang lebih sayang sama dia,dan ada orang yang lebih ingin melindungi dia.Gua Cuma mau dia tau kalo GUE ,disini ada untuk DIA. == Ucap Cakka yang mampu menghipnotis semua mata yang tertuju padanya,termasuk Oik.






Deg,Jantung Oik seakan berdetak kembali,aliran darahnya seakan normal kembali,dan juga waktu seakan berputar kembali,dan kali ini Takdir seakan memenuhi keinginannya.


Apakah dia? Yang tuhan kirimkan buat gue ? apakah Cakka orangnya ? *batin Oik






Lagu ini gue persembahkan buat OIK,orang yang paling gue sayang ! == Cakka mengakhiri kalimatnya dan mulai memetik gitarnya.






Engkau yang sedang patah hati


Menangislah dan jangan ragu ungkapkan





Betapa pedih hati yang tersakiti





Racun yang membunuhmu secara perlahan


Engkau yang saat ini pilu


Betapa menanggung beban kepedihan


Tumpahkan sakit itu dalam tangismu

Yang menusuk relung hati yang paling dalam











Cakka menyanyikannya dengan penuh penghayatan,dan mampu membuat buliran air mata keluar dari pelupuk mata Oik.






Hanya diri sendiri


Yang tak mungkin orang lain akan mengerti





Di sini ku temani kau dalam tangismu





Bila air mata dapat cairkan hati


Kan ku cabut duri pedih dalam hatimu


Agar kulihat, senyum di tidurmu malam nanti


Anggaplah semua ini


Satu langkah dewasakan diri


Dan tak terpungkiri

Juga bagi…











Engkau yang hatinya terluka


Di peluk nestapa tersapu derita





Seiring saat keringnya air mata


Tak mampu menahan pedih yang tak ada habisnya










Kali ini Cakka menatap Oik lekat,menatap mata Oik yang basah dengan air mata.






Hanya diri sendiri


Yang tak mungkin orang lain akan mengerti





Di sini ku temani kau dalam tangismu





Bila air mata dapat cairkan hati


Kan ku cabut duri pedih dalam hatimu


Agar kulihat, senyum di tidurmu malam nanti


Anggaplah semua ini


Satu langkah dewasakan diri


Dan tak terpungkiri

Juga bagi..mu…







‘Pedih-last child’






Cakka mengakhiri lagu itu dengan sempurna.Semua siswa terdiam,tak sadar kalau Cakka telah mengakhiri lantunan gitarnya.Tak lama, gemuruh tepuk tangan dari semua siswa terlontar untuk Cakka.






Cakka menunduk pertanda ucapan terimakasihnya,lalu ketika dia bangkit dan menatap wajah seluruh penonton,Gadisnya tak ada lagi di ruangan itu.Oik tak ada lagi di ruangan itu.

4 komentar:

  1. aku mau nangis baca yg part cakka nyanyi.. :')

    BalasHapus
  2. menjiwai bnget bca yg part ini..

    BalasHapus
  3. takdir kita part 3 nya mana? ._.

    BalasHapus
  4. @rikajuwitaa http://myinspirationisandjustyou.blogspot.com/2011/04/takdir-kita-3.html

    BalasHapus

Komen apa yang ingin kamu komen yaa ! apapun !