Minggu, 24 April 2011

Takdir kita :: 3

Iya.Nikah ? == Jawab Mama Uci bingung sendiri.
Tapi mah ? Oik kan  masih 17 ? == Rengek Oik pada Mama Uci,berharap memberikan keringanan.
Cakka juga masih 18 bun ? == Cakka ikut-ikutan
Yeeeh,ngikutin gue mulu lu mah ! == Oik menyikut perut Cakka.
Awww..seterah sih ! == Jawab Cakka

Ayah,Bunda,Mama,Papa hanya tersenyum melihat tingkah putra-putrinya.

Sudah-sudah..kalian ini kaya anak kecil aja sih..ckckc==Bunda melerai perkelahian yang belum dimulai ?
Nah,itu dia Bun ! == Cakka seakan mendapatkan ide cemerlang
Kita ini emang masih kecil,jadi acara Nikahnya jangan dimajuin dong Bun,Yah ?==Ucap Cakka dengan mata berbinar
Iya tuh bener ! == Oik meng-iya-kan pendapat Cakka
Yaaaa,minimal sampe si Oik lulus lah == Cakka melanjutkan omongannya.
What ? == Oik yang tadinya Cuma manggut-manggut jadi menatap Cakka tajam.
Sompret lu,lu aja yang nikah sendiri == bela Oik kesal
Ya Gak bisa Dong,kalo yang namanya nikah kan harus berpasang-pasangan == Cakka tak mau kalah
Eh,yang mau nikah kan lu,jadi cari aja sono cewek yang mau nikah sama lu cepet-cepet.== Oik juga tak mau dikalahkan
Heh tapi kan……*blablablabla….
Ya kan…*blablabla…

Stooooooop == Bunda sama Mama Uci gak tahan liat anak mereka tak mau kalah satu sama lain.
Dengan lengkingan suara Bunda dan Mama Uci,Cakka dan Oik langsung diam seribu bahasa dan menatap ibu mereka masing-masing.

Udah Yah,kasih tau aja kapan mereka harus nikah.==Marah bunda
Iya,Mas.Kalo bertele-tele seperti ini malah merekanya yang Gak karuan kaya Tadi == Tambah Mama Uci pada Ayah
Silahkan,Pak Joe saja yang kasih tau == Jawab Ayah dengan sante nya
Lah ko saya ? == Papa Joe bingung sendiri
Iya pah,dari tadi papa Cuma diem-diem mulu gak ada suaranya.cepet lah kasih tau ! == Jawab Mama Uci lembut
Ok lah.Cakka,Oik,keputusan kita sudah bulat dan tidak bisa diganggu-gugat lagi,Kami juga sudah menanyakan hari baik untuk tanggal pernikahan kalian.Tanggalnya jatuh di tanggal 18 Juni 2011. == Jelas Papa Joe bijak
Hah ? == Cakka dan Oik saling memandang
Berarti ? == Ucap Cakka tak percaya

**********-
Ik,Ik…== Cakka memanggil-manggil Oik
Bangun Ik,udah sampe hey == Cakka menyenggol-nyenggol lengan Oik
Yang dipanggil akhirnya Bangun, ?

Hah ? nikah ? nikah ? gak mau…mamaaaaa….== Oik malah ngomong gak karuan.
Heh Ramadlani ! == seru Cakka
Akhirnya Oik berhenti ngomong nikah-nikah…?
Hah ? mimpi ya ? bilang kalo kita belum ketemu Mama sama papa ? == todong Oik pada Cakka yang tak mengerti dengan kelakuan Oik.
Kenapa sih ? orang kita baru nyampe.== Jawab Cakka bingung.
Oik mengelus dada mengucapkan syukur.

KKa pulang kka pulang..pulang ! gue gak mau ketemu bonyok kka,pulang ! == Pinta Oik panic
Kenapa sih ? aneh banget ? kesambet ya lu ? == Cakka semakin bingung
Udah deh,pokonya gue gak mau ketemu Bonyok,kita pergi dari sini,Cepet !==perintah Oik ganas
Akhirnya Cakka menuruti kehendak Oik dan langsung tancap gas keluar dari halaman rumah ayahnya yang cukup besar.Meskipun dia tak tahu apa alasan Oik tak ingin bertemu orangtuanya masing-masing.
Dijalan,Cakka menelpon ayahnya meminta maaf karena mereka tak bisa memenuhi undangannya dengan alas an Oik ada pelajaran tambahan dan harus pulang sore,untungnya Ayah tak mempermasalahkan itu.

Karena merasa perutnya keroncongan,Cakka memutuskan untuk pergi ke mall didekat sekolahnya.Karena Oik juga merasakan hal yang sama,diapun menurut saja.

--------- AW
Ik,abis ini temenin gue beli hadiah ya….==pinta Cakka saat mereka telah memakan sebagian makan siangnya
Hadiah ? siapa yang ulang tahun ? perasaan Ultah gue bulan depan deh ? == Tanya Oik polos
Lo ultah bulan depan == Ucap Cakka mengulang kata-kata Oik tadi
Iya iya == Oik mengangguk semangat dan tersenyum sumringah
Gak nanya tuh ! == jawab Cakka menahan Tawa dan melanjutkan menggigit makanannya.
Sial ! == rutuk Oik sambil cemberut.
duuuh,lucu banget sih lo Ik kalo lagi cemberut gitu == batin Cakka kagum
eh,eh..ultah gue tanggal 18 bulan 8 loooh == pamer Cakka karena merasa tanggal dan bulan lahirnya seakan istimewa *EMANG ISTIMEWA LAH.*
Oik memandang Cakka tajam dan..
GAK TANYA tuh..== Oik berhasil membalas Cakka
Kali ini giliran Cakka yang cemberut.
Hahaha == Oik tertawa puas.

Beberapa saat mereka terdiam,tak ada bahan pembicaraan.Tapi terselintir sebuah pertanyaan yang cukup membuat Oik penasaran untuk dia tanyakan pada Cakka.

mmmm..kka ? == mulai Oik
Cakka hanya menjawabnya dengan tatapan yang mengisaratkan kata *apa ?
Sebelum lo pacaran sama Acha,lo pernah pacaran sama siapa aja sih ? == Tanya Oik semangat
Sesaat Cakka memandang Oik heran.kenapa tiba-tiba gadis didepannya ini mempertanyakan hal itu.
Buru-buru Oik menambahkan kalimat yang dapat menjawab pikiran Cakka.
Yaaa,sebagai’calon istri’lo gue berhak tau dong ? == tambah Oik
Beneran mau tau siapa aja mantan-mantan gue nih? == Tanya Cakka menggoda
Ih,apaan si ? == sewot Oik
Jawab mah jawab aja sih gak usah godain gue == risih Oik
Iyaiya,ngalah deh gue == Cakka mengalah
Cimon gue namanya,Shilla pacar pertama gue waktu kelas 1 SMP,terus Agni,terus Keke,terus blablablabla……dan yang sekarang Acha deh == jelas Cakka panjang+lebar
Oik yang mendengarnya Cuma bisa melongo ketika Cakka menyebutkan nama mantan-mantan pacarnya yang seabreg itu.Oik ciut karena merasa terkalahkan sama Cakka.Gimana enggak ? dia Cuma punya satu mantan dan itupun selingkuh.hadeeeeuh…
Cakka sadar Oik Cuma melongo denger nama mantan-mantannya itu.

Heh ? == Cakka melambai-lambaikan tangannya didepan wajah Oik yang bengong
Eh ? iyaiya ? hehe== Oik salting
Kenapa ? haha..kaget mantan gue seabreg ? == Goda Cakka
Kaget ? nggak tuh ! hah,udah tau deh gue,cowok macem lo pasti banyak mantannya == cibir Oik agak kesal
Dan,pasti lo deh yang mutusin semua cewek-cewek lo duluan .==tambah Oik
Sotoy banget sih,ckckc == Cakka menoyor kepala Oik pelan
Sial ! == rutuk Oik sambil membereskan rambutnya yang agak sedikit berantakan
Tega banget sih lo Ik,punya pikiran kaya gitu sama gue ? == ucap Cakka sedikit lesu
Ya bukannya tega yak kka,tapikan gue Cuma liat fakta ? == jawab Oik polos
Cakka hanya menjawabnya dengan bibirdimajukan.

Eh ? itu kaya Acha deh ? == Cakka mengamati sosok perempuan yang baru memasuki tempat itu dan sedang mencari tempat.
Oik melihat Orang yang dimaksud Cakka
Ya emang Acha kali == jawab Oik santai
Cha ! sini ! == Teriak Cakka agar Acha mendengar dan melihatnya.
Kemudian Acha menghampiri keduanya dan tersenyum.
Hey Ik,kka ? == Sapa Acha ramah
Boleh gabung gak ? == tanyanya ramah
Boleh-boleh == jawab Cakka sumringah
Aneh banget deh ! masa sama cowok sendiri harus minta ijin dulu sih ? == cibir Oik yang tanpa dosa.
Itu tandanya sopan,gak kaya lo == jawab Cakka bangkit dari kursinya
Ketoilet dulu ya ! == ijin Cakka pada keduanya.
Acha menjawabnya dengan senyuman.sedangkan Oik ? sebodo amat !

Udah lama Ik ? == Tanya Acha basa-basi
Lumayanlah.==jawab Oik enteng
Eh Cha,sebagai ceweknya Cakka,lo tau gak kalo si Cakka itu punya banyak banget mantan ? == Tanya Oik antusias
Tau lah Ik,dia kan suka curhat sama gue.==Jawab Acha  sambil membuka menu dan memilih-milih menu yang akan dipesannya.
O,terus ? lo gak takut tuh ditinggalin si Cakka ? == Tanya Oik lagi
Takut ? == Acha mengkerutkan dahi
Ya si Cakka kan suka mainin Cewek ? == jawab Oik polos
Hah ? tau dari mana lo ? == Acha malah bingung sendiri.

Lah ? si Oik tau dari siapa nuduh-nuduh si Cakka suka mainin cewek ? sooty banget deh ? apa emang si Oik gak tau kalo sebenernya Cakka itu gak seburuk yang dia kira ? batin Acha.

Yaa,gue nyimpulin sendiri sih..hehe == jawab Oik cengengesan
Oik,kamu itu salah besar.Cakka itu gak seburuk yang kamu kira loh ? == jwlas Acha lembut
Hah ? maksudnya ? == kini giliran Oik yang tek mengerti
Gini,Cakka itu emang punya banyak mantan.tapi bukan dia yang mutusin mantan-mantannya itu.justru Cakka yang diselingkuhin,yang jadi pelampiasanlah,yang Cuma dimanfaatin doang sama cewek karna kebaikan dia.== jelas Acha yang berhasil membuat Oik melongo untuk kesekian kalinya.
Lo gak becanda kan ? bukan karna status lo yang pacarnya Cakka kan ? == Tanya Oik
Haha,buat apa coba gue bohong.emang itu yang sebenernya Ko.==jawab Acha santai.
Kasian loh Ik. == sambung Acha
Oik meunggu Acha melanjutkan kalimatnya.
Cakka itu selalu korban perasaan.Dia cerita gak punya mantan yang namanya shilla ? cimon dia itu ? == jelas dan Tanya Acha
Iya tau ? kenapa gitu ? == Tanya Oik semakin penasaran
Cakka itu pernah ngerasain ada diposisi lo Ik,disaat dia dapet cinta pertamanya kaya lo sama..mmmm..Dayat == Acha menggantungkan kalimatnya merasa tak enak hati menyebut nama’DAYAT’
Iya gpp ko,lanjut aja==jawab Oik agak sedikit lesu mendengar nama ‘DAYAT’
Disaat dia udah sayang banget sama shilla,dia tau kalo ternyata shilla itu udah punya pacar,dan pacarnya itu kakak kelas mereka.Dengan jiwa besarnya,Cakka ngelepasin shilla gitu aja.karna dia tau kalo dia gak bisa milikin shilla lagi,dia tau banget posisi dia kaya apa. == jelas Acha yang terharu mengingat pengorbanan Cakka untuk orang yang dia sayang.
Hah ? seriusan Cha ?==Tanya Oik tak percaya
Acha hanya mengangguk samara

Cakka ? Cakka yang selama ini gue kira suka mainin cewek ? Cakka yang gue kira gak punya hati ? Cakka yang selama ini gue kira suka mainin Cinta ? dan Cakka yang gue kira gak punya sifat baik sama sekali ? bisa ngerelain cinta pertamanya dengan jiwa besar ? oh god,maafkan hambamu ini yang telah buruk sangka pada calon suami hamba sendiri ? batin Oik menyesal.

Dan Ik ? == Acha membuyarkan lamunan Oik
Gue harap lo bisa ngebahagiain Cakka dengan semua rasa yang lo punya. == Ucap Acha yang keceplosan
Hah ? maksudnya ? == Tanya Oik bingung
Eh ? heheh..nggak ko hehe salah ngomong gue == Jawab Acha yang salting.
Karena tak mau ditanya-tanya Oik,Acha memutuskan untuk pergi dari situ.
mmm.Ik ? == Acha bangkit dari duduknya
gue duluan ya.== Acha segera melangkah pergi meninggalkan Oik yang melongo
eh ? ko ? gak jadi pesen ? == Tanya Oik
lain kali aja,bye ==Acha meninggalkan Oik sendiri
aneh ! == gumam Oik

loh ? Acha mana Ik ? == Tanya Cakka ketika sudah selesai dari toilet
pulang..==Jawab Oik santai yang lagi mainin HP-nya
wah ? jangan-jangan lo usir ya Ik ? == Tuduh Cakka
enak aja,dia pulang sendiri tanpa gue suruh tanpa gue usir ko. == jawab Oik yang mulai menatap Cakka
udah kelar kan ? pulang yu ! == ajak Oik


--------------dalam perjalanan
Oik kembali teringat perkataan Acha waktu di kafe.Tak sadar dari tadi Oik memperhatikan Cakka yang sedang menyetir.Mencari kebenaran dari perkataan Acha tadi dengan melihat guratan-guratan wajah Cakka yang sedari tadi dia perhatikan.Oik sudah bisa mempercayai perkataan Acha sekarang,karena memang dia menemukan suatu ketulusan dari raut wajah itu,menemukan kejujuran dari raut wajah itu,dan juga sorot mata yang lembut.Dan tanpa disadari juga,Oik tersenyum melihat satu wajah didepannya.
Well,kamu gak seburuk yang aku kira kka.batin Oik tersipu.

Merasa dirinya diperhatikan,Cakka melirik kearah samping.dia juga ikut tersenyum melihat orang yang dia sayang tersenyum.Tapi Oik tak sadar kalo Cakka mengetahui bahwa dirinya sedang memeperhatikan Cakka.Tak ingin kehilangan moment itu,Cakka hanya diam seolah tak mengetahui gerak-gerik Oik.
Kenapa kamu Ik ?tapi, aku suka kamu merhatiin aku kaya gini.batin Cakka dihiasi seuntai senyuman.

-----------------------------house Caik
Setibanya di rumah,Oik melangkah menuju kamarnya diikuti Cakka,menuju lantai 2.

Kka,aku mau ngomong sama kamu,abis ini ditaman belakang == Ucap Oik tanpa menoleh kearah Cakka sebelum memasuki kamarnya.
Cakka hanya tersenyum tak mampu berkata.


Tak sabar ingin cepat-cepat mengetahui apa yang akan Oik bicarakan padanya,setibanya dikamar,langsung saja Cakka mandi dan bersiap-siap.Lalu langsung menuju taman belakang.

Karena terlalu cepat,jadilah Cakka menunggu selama 15 menit.Barulah Oik dating.

Cepet amat sampenya?haha==tegur Oik saat melihat Cakka sudah menunggunya.
Buruan deh mau ngomong apa ? ==Tanya Cakka tanpa memperlihatkan ketidak sabarannya alias jaim.
Hahaha..gak sabaran amat lu !==jawab Oik yang duduk disamping Cakka,di bibir kolam renang.

Ngga.Gue Cuma mau minta maaf aja sama lo . == ucap Oik menatap Cakka.
Hah?maaf?buat? == Tanya Cakka bingung
Lo gak ngerasa? Selama ini kan gue itu childish banget sama lo,trus gue nuduh lo yang gak-gak,bilang kalo lo itu ini lah,itu lah..== jelas Oik
Oooh..itu.haha..gue aja gak ngerasa kalo gue kaya apa yang lo bilang,ya udah gue sih santai-santai aja == jawab Cakka
Terus?
Terus ? apa ? == jawab Cakka tak mengerti
Yaaaa,lo maafin gue gak ? == jawab dan Tanya Oik
Iya,iya gue maafin..ckckck == jawab Cakka sambil mengacak2 rambut Oik.Oik hanya tersenyum senang
Eh?jadi lo udah sadar nih?kalo gue gak seburuk yang lo kira? == goda Cakka
Iya,setelah Acha nyeritain semuanya == jawab Oik keceplosan
Opssss? == Oik langsung membungkam mulutnya dan melihat perubahan air muka Cakka.
Cakka tersenyum miris,mengingat kejadian dimasalalunya.
Maaf ?== ucap Oik merasa bersalah
Cakka menatap Oik..
It’s OK.gue udah lupa kejadian itu. == jawab Cakka bohong.

Padahal,jauh didalam lubuk hatinya.Dia masih sangat mengingat kejadian yang sangat menusuk hatinya.Tanpa Cakka sadari,Shilla masih mendapatkan sedikit tempat dihatinya.Hanya saja dia tak ingin menyakiti hatinya sendiri dengan terus menerus mengingat shilla.Dengan bantuan Oik,Cakka sudah mulai sedikit demi sedikit mengubur Shilla dihatinya yang paling dalam,dan tak ingin mengingatnya kembali.

Yakin ? == Tanya Oik yang merasa tak yakin dengan jawaban cakka barusan.
Gak percaya amat sih ? == jawab Cakka menyipratkan air tepat pada wajah Oik.
Aaaaaah,,cakkaaaaa == jawab Oik yang membalas perlakuan Cakka dengan menyipratkan air kolam juga.

Cinta yang agung
Adalah ketika kamu menitikkan air mata
Dan masih peduli terhadapnya
Adalah ketika dia tidak mempedulikanmu
Dan kamu masih menunggunya dengan setia
Adalah ketika dia mulai mencintai orang lain
Dan kamu masih bisa tersenyum sembari berkata
‘aku turut berbahagia untukmu’

Apabila cinta tidak berhasil
Bebaskan dirimu
Biarkan hatimu kembali melebarkan sayapnya
Dan terbang kealam bebas lagi

Ingatlah
Bahwa kamu mungkin menemukan cinta dan kehilangannya
Tapi,ketika cinta itu mati
Kamu tidak perlu mati bersamanya
Orang terkuat bukan mereka yang selalu menang
Melainkan mereka yang tetap tegar
Ketika mereka jatuh
 puisi :: Khalil Gibran


--------------------Sekolah
Bel istirahat telah berbunyi sejak lama,tapi itu tak membuat Oik beranjak dari kursinya.Dia sedang menikmati novel baru yang kemarin dia beli.Maklumlah,kalau berurusan dengan novel,Oik akan menjadikannya nomer satu.Tak ada seorangpun dikelasnya,karena mereka memang lebih tertarik menghabiskan waktu istirahat diluar ruangan.

Tiba-tiba saja ada orang masuk kekelas Oik,dan langsung duduk disebelah kursi kosong sebelah Oik.

Hey..==sapa orang itu.
Dengan malas Oik melihat orang yang memanggilnya.
Sontak,raut muka Oik langsung berubah drastic.Senang,sedih,sakit,dan juga,bingung.Itulah yang dirasakan Oik sekarang.Melihat mantan?sekaligus orang yang sangat ia sayang ada dihadapannya,menyapa dirinya,menganggap ia ada,dan tersenyum kepadanya.

Hey,,==sapa Dayat lagi,karena tak ada jawaban dari Oik.
Eh?i…iya? == jawab Oik berusaha menyembunyikan kegoyahan hatinya.
Ko sendirian ? gak keluar ? == Tanya Dayat manis
Nggak,lagi baca ini == jawab Oik sambil menunjukan novel yang dipegangnya.
Ckkckc,,masih suka baca Novel == Dayat mengacak-ngacak rambut Oik.
Sedangkan Oik? Tak bisa berbuat apa-apa,untuk bicara saja dia membutuhkan tenaga ekstra.
Keluar yuk ? == ajak Dayat akhirnya
Hah ? == hanya itu yang mampu Oik ucapkan,karena memang dia tak mengerti maksudnya apa.
Yaa,,keluar kelas.cari udara biar gak sumpek? == jawab Dayat yang langsung menarik tangan Oik keluar,Oik hanya menurut.

Huuufth,kirain gue dia ngajak jalan kemana.untung gak sempet keluar dari mulut gue *batin Oik


Entah kenapa,Oik mengikuti Dayat karena memang tangannya ditarik.Tapi,bisa sajakan dia berontak kalo memang dia tak mau ikut?entah kenapa pikirannya mengijinkan dia,tapi tidak dengan hatinya.

Dayat membawa Oik ketaman belakang sekolah.Yang memang jarang dikunjungi anak-anak.Dayat membawa Oik ketaman itu agar leluasa bicara.
Bagaikan wayang,Oik mengikuti semua perintah Dayat yang dia lontarkan untuknya,dan Dayat seperti Dalang yang sedang memainkan Oik.
Dayat suruh Duduk,Oik mengikuti perintahnya.
Dayat menggenggam tangannya,Oik diam saja.
Seperti terhipnotis,Oik mendengarkan semua yang keluar dari mulut manis Dayat.

Hey ! == Dayat mengangkat dagu Oik lembut
Maafin aku ya honey..kemaren-kemaren aku gituin kamu sengaja,Cuma buat nyenengin hati cewek itu aja.soalnya dia itu anaknya rekan bisnis papa == jelas Dayat lembut.

Oik mendengarkan perkataan Dayat yang dia lontarkan padanya.entah kenapa,satu senyuman menghiasi bibir mungil Oik,dia senang dengan perkataan Dayat barusan.Dia bahagia,hatinya seakan hidup kembali,bunga-bunga yang hamper mati,kini seolah tumbuh dan bermekaran dihati Oik.

Bohong ? == jawab Oik manja
Ngapain aku bohong sih ?== jawab Dayat,yang lagi-lagi menghipnotis Oik.
Beneran ? == Tanya Oik meyakinkan
Suer deh ! == sumpah Dayat sembari mengacungkan huruf ‘V’
Kemudian senyuman Oik semakin mengembang di bibir mungilnya,karena saat itu Dayat mampu menghapuskan semua sakit yang Dayat torehkan dihatinya.

Keduanya berpelukan hangat.

Tanpa mereka sadari,ada orang yang hatinya seakan disayat melihat kejadian ini.Seorang lelaki yang sedang mencoba melupakan cinta pertamanya,mencoba membuka hatinya untuk gadis yang ada dihadapannya yang sedang berpelukan hangat dengan orang yang telah menyakiti hati gadisnya.
Meskipun hatinya sakit,tetapi lelaki itu masih tegar menghadapi semua yang ada didepannya,tersungging seuntai senyuman,senyuman turut berbahagia,senyuman pedih.

Semoga kamu bahagia Ik…==ucap Cakka melihat kejadian ini.


















Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

Komen apa yang ingin kamu komen yaa ! apapun !